Wednesday, December 13

Statik

Tadi aku potong daging untuk masak merah
Terlari fokus aku terbilah jari kiri sedikit
Darah mengalir pekat
Laju dan aku terpampan
Minda aku kosong cuma menggerakkan nadi 
untuk terus bersatu dengan tubuh

Sakit
Lagi sakit hati aku yang lama berparut
Bila datang luka baru
Bagai di siat berkali-kali

Jiwa yang terlalu berseni ini
Aku cuba untuk lakarkan senyuman paling indah
walau hakikat dalaman aku meronta hiba

Normal la kan 
Untuk aku rasa sedih
Kecewa bahagia jatuh dan bangun sendiri
Itu lumrah la kan

Ada hari aku pegun. Ada hari aku normal
Jangan risau..aku masih waras
kerana aku sentiasa percayakan Tuhan selalu ada


Aku ok je 👌🏻✌🏻👍🏻

Tuesday, December 12

Sedia



Kalau betul sudah redha
Apa yang jadi kau terima dengan hati terbuka
Senang dan berlapang dada
Kerana kau tahu Tuhan sahaja yang punya kuasa
untuk mengubah segalanya

Kau yang sedang usaha untuk terus hidup
dan
Tuhan Mu yang mengatur serba serbi

Putus harap tentang masa hadapan
Sabarlah..
Tuhan sentiasa ada

Dia tak akan menguji andai hamba Nya tidak sedia

Sunday, December 10

Not my type

Mudah mesra bukan bererti aku senang tergoda
Mudah mendengar bukan bererti aku senang percaya
Mudah melayan bukan bererti aku senang terikut

Aku cuma selesa untuk ketawa
Tak lebih tak kurang
Itu sahaja. Cukup!

Kerna
Makin pertambahan angka umurku
Makin aku mengerti
Manusia itu akan datang dan pergi sesuka hati
Manusia itu tak akan sama dari apa yang di ungkapkan dari bibir
dengan penilaian dari hati
Manusia itu hanya mahukan kesenangan untuk hidup

Semua orang pasti mahukan yang terbaik
Begitu juga aku

Takkan lah aku rendahkan maruah untuk secebis kasihan
Takkan lah aku murahkan harga diri untuk sedikit belaian
Takkan lah aku  runtuhkan ego untuk sedikit perhatian

Kalau memang silap aku
Ya..aku mengaku!
Ingat senang ke beristiqamah?
Dalam hati aku yang dilanda badai kealpaan

Dah la..Cukup!
Yang lepas tu lepaslah

Sayangi diri sendiri untuk rasa di hargai
Sayangi diri sendiri untuk masa bersama Tuhan

Keutamaan yang paling agung
Cintai diri kerana Tuhan yang menciptakan rasa itu.

Thanks Fazura 😍😍😍
🎶 Sayangi Dirimu 🎶


Ku lihat di sekeliling ku

Ku dengar kata-kata itu

Mengisahkan dan meresahkan mengganggu fikiran

Tapi aku tapi ku mampu capai impianku


Jangan gentar

Jangan biar

Diriku ini jangan dicabar


Ini bukan penghujung jalan

Masa depan ada kejayaan

Terus tabah percaya dan yakinilah

Takkan tersusah resah

Dalam kehidupan ku harus ke depan


Just be glad in yourself

Kasihi sayangi oh dirimu

Just be glad in yourself

Cintai sayangi oh dirimu

Just keep on loving yourself


Just keep on loving yourself

Sayangi dirimu

Just keep on loving yourself

Just keep on loving yourself

Sayangi dirimu


Jangan gentar

Jangan biar

Usah undur pantang dicabar





Friday, December 8

Slow Down

Apa kau rasa bila aku jauh
Akan jejak  bayang aku dalam kegelapan?
Apa kau rasa bila aku senyap
Akan cuba mengulit rindu ini?
Apa kau rasa bila aku memutus
Akan terus menarik aku?

Laluan untuk kita tak sama
Walau kita selesa harungi bersama

Sejujurnya aku hanya mampu berlalu
dalam waktu belaian mesra dunia kita

Sumpah..ini sampah!!!!

Dengan rasa yang waras ini
aku akan cuba meninggalkan kenangan indah
yang kita cipta dengan kealpaan nafsu munafik

Perlahan-lahan
beri aku masa
Dan penyembuh untuk aku 'masa' itu sendiri


Moga titik noda dalam hati akan terhapus
dalam mengejar keampunan Tuhan

#akuinsanpendosa

#maaf



Thursday, December 7

Khilaf



Dan setiap apa yang terjadi itu
menjadi persoalan dalam tiap gerak laku 

Andai dapat di undurkan waktu
Biarlah aku yang pergi jauh
Biarlah aku yang kosongkan ruang

Khilaf aku sendiri

Membiarkan rasa bodoh itu merajai diri
Maaf
Membiarkan ikatan sia-sia itu tergantung
Maaf

Walau aku sedar
Walau aku perasan

Tapi aku manusia biasa
Khilaf aku kiri kanan
Iman aku berbolak balik
Dosa segenap pelusuk

Hingga nafas aku menghembus kekesalan
Dalam perasaan yang sentiasa di uji 
kekeliruan dan kecelaruan


Maaf

aku belum mampu "settle down"sepenuhnya 😪😪😪



Thursday, November 30

Settle Down



Seperti mana benih yang ingin bercambah
begitu juga apa yang aku inginkan

manakan datang matahari untuk terus menjalar tinggi
manakan perlunya air untuk keberlangsungan terus
manakan pentingnya udara untuk sentiasa mekar kembang

Umpama itu hati aku

Manakan datang kesetiaan kalau dari keikhlasan
manakan perlunya kejujuran untuk sebuah perhubungan
manakan pentingnya usaha untuk sentiasa menerima kelebihan dan kekurangan bersama

Andai terkurang satu
Perlahan-lahan juntaian kasih yang ingin berkembang
Kuncup sendiri dan layu dimamah masa
Terlalu lama dibiar sepi
Semakin berkabut rasa yang di pendam

Cukup

Sedikit demi sedikit aku akan mengerti
Payahnya menolak satu garapan itu

Sana laluan berbengkok ke kiri
Sini jalannya melintang ke kanan

Aku masih ditengah
Menanti untuk seseorang memimpin aku ke satu jalan yang hakiki

Doa yang baik-baik
Takdir untuk esok Tuhan yang tentukan

Setelah sakit manis yang aku rasa
Lama untuk aku olah walau hakikat aku tahu jawapan

Settle down
I'm done 👍🏻✌🏻👌🏻



Dan bait korus 'Judika- Aku yang tersakiti' terus menerpa bertimpa-timpa dalam benak.

🎶Oh Tuhan tolonglah aku
      Hapuskan rasa cintaku
      Akupun ingin bahagia

      Walau tak bersama dia🎶

Wednesday, November 29

Terserah

Jangan tanya aku
KENAPA
sedang yang diikat sekarang masih menjalar dalam kesamaran
inikan pula 'tentang sesuatu' yang masih belum sahih

Untuk hari esok
aku masih mencari jawapan
jangan kau pautkan harapan untuk tetap teguh
besarnya impian kau
tinggi lagi angan aku

Aku tahu
setiap masa yang dicipta bersama
semakin sakit untuk aku leraikan

Biarlah..aku berserah
apa yang jadi nanti..jadilah

Kau tahu aku selalu terserah
Penat untuk berusaha 'tentang sesuatu' yang bukan milik kita.


Monday, November 20

Hopeless

Aku tak tahu  apa patut aku rasa sekarang
cuma berharap akan ada penghujung yang terbaik

Maaf..sekali lagi
sedang aku juga belum jelas apa yang sedang hadap

Andai kau masih kekal
hargai aku seadanya
sanjungan aku tinggi untuk engkau

Andai kau terus berlalu
aku faham
ada yang lebih baik menanti kau

Saturday, November 18

Izinkan



Namaku rapi dalam doamu
Wajahku muncul dalam mimpimu
Suaraku datang dalam anganmu
Senyumku mekar dalam kenanganmu



Auuuchhhh!!!! 😎😎😎

Statik

Tadi aku potong daging untuk masak merah Terlari fokus aku terbilah jari kiri sedikit Darah mengalir pekat Laju dan aku terpampan ...