Monday, August 18

secerah awan di singgahsana

Hari minggu lagi. Kosong dan lapang. Hanya itu yang dapat aku gambarkan. Seperti juga selalu. Tiada perubahan. Tahla, mungkin aku yang mengurung dalam dunia penuh kesunyian wat aku sendiri. Kehadiran gelak tawa kadang2 buat aku hanya tersenyum tawar. Sekadar menyedapkan mata memandang. Lagi..hal itu berulang. Sakit hati tapi ku pendamkan. Act like nothing happened. May be da biasa sangat. So,no hard feeling.
Ke aku yang degil sangat. Dah taw benda ini aku berlaku. Tapi aku tetap bersabar dan terus menunggu. Ikutkan akal yang waras aku yang patut pergi. Kerana ikutkan kata hati aku bekukan minda, menjadi buta dengan pandangan orang lain. Jenuh gak aku memutar belitkan kebenaran agar aku tak terus di buru rasa bersalah. Argh..!! bayangan semalam berkali2 mengetuk pintu hati aku yang kusut. Lagi serabut di buatnya. Aku perlukan masa untuk perubahan yang drastic ini. Memang dari luaran aku masih mampu menghiburkan semua orang. Bersembunyi di balik tubir mata yang ku tahan lama. Biarlah..selagi tak ada orang yang menyoal, aku akan terus menjadi diri aku sendiri yang sebenar. Walau aku sebenarnya lemah untuk hadapi segalanya. Ku tekadkan azam agar dapat berdiri atas kaki sendiri. Aku tak nak terus di pandang kasihan, bagai meraih simpati. Owh..that’s not my type. I’m want to be strong woman. True!! It’s me.
Even it’s home truth but I’ve to faced it. Sometime I just feel that fate for me is unfair..
OMG..why should I do. Patient and patient..geram dengan diri sendiri memaksa aku terus menerus menyalahkan takdir..gila!!seraya tersedar aku mengucap panjang.ini adalah ujian. Kerana itu aku harus menguatkan semangat yang ada. Biar tinggal secebis dari kerapuhan hati yang goyah aku bekalkan untuk hari esok yang mendatang.

M.U.N.G.K.I.N

Antara kita makin rapat kerana keserasian yang terkebetulan mungkin... Antara kita makin selesa kerana kisah yang dicipta mungkin... ...