Tuesday, December 2

milik aku

ketenangan mendekati aku
kesayuan merapati jasad
aku mengeluh kecil..sekadar memberi jawapan
sungguh bening kemeriahan malam
aku kehilangan kata
lantas rindu menjiwai kala aku melayang jauh
kenangan menerpa laju meracuni fikiran
senyuman kelat terukir sedang hati terabai lagi
mengenang hanya untuk sesaat
peritnya datang lagi
membenci di balik timbunan puisi
yang mengajar aku erti keindahan madah itu
memberi makna tentang kemurnian gubahan ayat
aku terus tersentak..



p/s:kaki aku tak pandai menari..kaku..
tangan aku laju menari bila pasangannya pena mencurah bicara

Statik

Tadi aku potong daging untuk masak merah Terlari fokus aku terbilah jari kiri sedikit Darah mengalir pekat Laju dan aku terpampan ...