Sunday, March 21

ini yang aku rasa

mahu makan dengan pelahap.banyak.tak besisa langsung
peduli apa aku!yang aku mahu.yang aku idam.semua aku sumbat
walau bukan kesukaan aku.walau aku tak menikmati

ah..sangat padat.tepu.sendat
masih lagi di sumbat.

akibatnya..tekak aku sakit.
memuntahkan semua yang dipaksa.

sumpah!
sangat membazir.

Saturday, March 20

i don't want reminisce

kalau dulu...
aku selalu bertanya 'mengapa mesti begini'
'kenapa jadi macam ni'

bertalu-talu keluhan.memikir untuk satu penyesalan
.
..
...
....
.....
namun
.....
....
...
..
.
setelah jauh aku berjalan.lama aku merenung.jauh aku memikir.dalam aku menghayati
apa yeng berlaku PASTI ada hikmahnya
tak perlu dikesali.tak payah diratapi.

yang terjadi telah terjadi dan akan terjadi.dan tetap akan terjadi.
menghembus nafas kelegaan.mengeluh bukan.TIDAK SAMA SEKALI.
cuma tersenyum sinis.cuba mencari maksud tersirat

tentang semalam yang kosong
tentang kelmarin yang hiba
tentang kenangan yang hilang

::.dan::.
sisa-sisa yang tinggal buat aku meraih sebuah ketenangan
menepis segala cabaran.memimpin sekeping ketabahan.

-->harapan aku tetap sama.impian aku tetap tinggi.<--
bukar sekadar omongan sepi.ini realiti aku.
tak akan mudah mengaku kalah.tak bisa berundur lagi


aku memandang hadapan


menilik untuk hari esok
meramal untuk masa mendatang
meneka untuk episod baru

.........::.punyakah sinar lagi.::...............

kemungkinan masih banyak
biarkan aku dengan cara aku.tak perlu mendesak
cukuplah memberi ruang sedikit untuk aku memilih
terima kasih kerana sentiasa menyokong aku

walau aku acap kali tersungkur
walau aku masih bertatih
walau aku kurang pengertian

***kenyataan***
aku terima takdir aku







p/s:ini tiada yang tersurat.masih tersirat




Sunday, March 14

no man no cry!










ENOUGH!


apa lagi mahu kau?
aku berkata kau tengking
aku diam kau berdengus
masih tak puas hati

bukan aku yang cari dulu
kau yang datang terhegeh
menyerang tanpa bukti
letih aku layan kau
buang masa
F**k You!!





p/s:budak kecik pown tahu marah.cuma aku tak pandai mengeksprirasikan watak itu.
cukup!

songsang

bolehkah kita menidakkan sesuatu yang benar terjadi sekarang kau mengiyakan dan aku menafikan dan bila aku cuba meyakinkan kau ...