Saturday, August 7

Undisclosed Desires

dah lama tak menjerit tanpa suara
masih punya kaki dua pasang,tangan dua pasang serta lengkap segala pancaindera
cuma masa yang diberi lapan puluh enam ribu empat ratus detik tak terkapai urusan rapiannya.
yang di atur menjadi cincai,yang di cerca kebetulan menerpa
ah..penat larian anggota bekerja keras.
entah untuk apa.

walhal minda sudah puas memikir. biar berehat seketika masih ligat memikir lantas menerawang jauh.
semua yang di jangka bagai tertarik pada jaring-jaring keperihalan semasa
yang akibat akan menjuihkan kesal untuk ego diri sendiri.

terlalu mengikut kata hati.jiwa jadi celaru

yang mana harus di utamakan,yang mana harus didahulukan
yang mana perlu dimusnahkan,yang mana mampu di lupuskan




p/s: gambar tiada kena mengena dengan buntuan coretan.
mereka teman untuk waktu wajib 3801600 detik seminggu selagi berdaya

mana kau 😶

bila aku pejam mata aku nampak kau fikiran menerawang tentang masa depan bila aku buka mata aku nampak kau makin menjauh baya...